Log in / Sign up

Email:*
Password:* Lupa kata kunci?

Pendatang baru di situs ini? Situs kami akan membantu bisnis anda! Buat akun anda untuk mengunakan fitur penuh situs ini.

Register sebagai:

  • Log in / Sign up
  • Tambahkan listing +

Jakarta dalam Peta Pencakar Langit Dunia

18 June 2016, 00:00
JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia mendapat tempat tersendiri dalam peta pencakar langit dunia. 

Negara dengan Jakarta sebagai fokus utamanya ini mampu menyelesaikan pembangunan 7 gedung tinggi di atas 200 meter (tall buildings) sepanjang 2015 lalu. Total tinggi gedung-gedung yang dibangun di Jakarta mencapai 1.588 meter. 

Sementara itu, Nanjing, Nanning, dan Shenzhen (China) di posisi kedua dengan masing-masing menyelesaikan 5 pencakar langit.

Pencakar langit adalah tren global dalam urbanisme vertikal dan teknologi yang mendorong manusia memaksimalkan potensi koneksinya dengan iklim dan lingkungan sekitarnya. 

Menurut Executive Director Council on Tall Buildings and Urban Habitat (CTBUH) Antony wood, Bangunan tinggi merupakan bagian yang sangat penting untuk masa depan dalam menciptakan pola kehidupan yang berkelanjutan.

Sebagian besar di antaranya melalui konsentrasi penduduk, pemanfaatan ruang, penggunaan lahan, infrastruktur, dan sumber daya.

"Namun, dalam banyak cara, pencakar langit hanyalah langkah kecil dalam sebuah perjalanan yang perlu dijalani untuk benar-benar berkelanjutan dan berkontribusi positif terhadap kota," ujar Antony usai forum diskusi "Tall Buildings: Where Does Jakarta Stand in The Global Picture", Kamis (16/6/2016). 

Sebaliknya, menurut Direktur Central Cipta Murdaya (CCM) Holding Karuna Murdaya yang saat ini sedang membangun WTC 3, Jakarta tidak butuh gedung-gedung tinggi.

skyscrapercity.com Render WTC 3 Sudirman, Jakarta.

Apalagi harus menyaingi Kuala Lumpur yang sudah memiliki supertall yakni gedung dengan ketinggian di atas 300 meter, atau kota-kota dunia lain seperti Dubai dengan Burj Khalifa sejangkung 828 meter.

"Yang diperlukan Jakarta itu adalah keberlanjutan (sustainability), kelayakhunian (livability), dan lingkungan hidup yang lestari. Gedung lebih tinggi belum tentu lebih bagus," ujar Karuna.

Menurut Karuna, supertall justru menelan biaya tinggi dan tidak layak secara ekonomi. Terlebih untuk saat ini ketika situasi ekonomi sedang tidak kondusif.

Membangun supertall atau gedung di atas 55 lantai membutuhkan dana empat sampai lima kali lebih besar dibanding gedung berlantai 48.

Mahalnya ada di komponen mekanik dan elektrik, elevatornya juga harus banyak. Sebagian besar komponennya masih harus diimpor. Belum lagi biaya perawatannya.

"Jadi (gedung) pendek dan besar itu lebih baik. Orang masih bisa naik turun tangga. Lebih efisien secara energi, dan juga biaya," sebut Karuna.

SRSSA Signature Tower Jakarta

Dia menilai supertall hanya masalah gengsi. Banyak kota-kota dunia membangun gedung jangkung ini, tetapi mereka tidak memperhatikan daya dukung di sekitarnya, terutama masalah ekonomi.

Apa yang terjadi di Dubai dan Kuala Lumpur adalah bukti empiris yang tak bisa dibantah. Setelah Burj Khalifa terbangun, Dubai terkena krisis ekonomi 2008, demikian halnya dengan Kuala Lumpur.

Ibu Kota Malaysia ini sanggup merampungkan menara kembar setinggi 451,9 meter, namun setelah itu, mereka diterpa krisis ekonomi 1998.

Kendati demikian, Karuna tidak bisa menjelaskan korelasi erat antara krisis ekonomi dengan pembangunan pencakar langit. 

Antony pun tidak melihat ada kaitan antara krisis ekonomi dengan pembangunan gedung-gedung tinggi.

Namun yang jelas, kata Karuna, butuh struktur finansial yang kuat, serta pasar yang mapan untuk dapat menyerap ruang-ruang pencakar langit.

Antony sepakat dengan Karuna, bahwa untuk Jakarta, masalah terbesar yang harus diselesaikan lebih dulu adalah menciptakan kota yang berkelanjutan, layak huni, infrastruktur, ruang terbuka hijau, dan ruang publik memadai.

Ketimbang membangun pencakar langit untuk mengejar gengsi, imbuh Antony, Jakarta harus fokus mengembangkan kotanya agar berdaya saing tinggi. Membangun infrastruktur macam mass rapid transit (MRT) adalah salah satunya. 

"Sayangnya, meskipun Jakarta sedang membangun ke arah sana, itu sudah sangat terlambat. Ke mana Jakarta dua puluh tahun lalu saat populasi penduduknya kurang dari 5 juta? Ke mana Jakarta 30 tahun lalu saat masih dihuni 3 juta orang?," tanya Antony.

Farpoint Sequis Center

Sequis Tower

Salah satu pengembang yang sedang membangun pencakar langit adalah Farpoint. Mereka tengah membindai kelahiran Sequis Tower di kawasan Sudirman Central Business District (SCBD). 

Marketing Advisor Farpoint Dougie Crichton menjelaskan, Sequis Tower merupakan proyek gedung tinggi pertama di Indonesia yang dirancang untuk mencapai leadership in energy and environmental desain (LEED) dengan rating platinum.

"Desainnya merespon langsung iklim, budaya, optimalisasi efisiensi, dan kinerja bangunan," kata Dougie.

Sequis Tower scara strategis mengakomodasi konekstivitas dan memberikan ruang yang bisa ddiakses oleh pejalan kaki.

Dirancang oleh Kohn Pederson Fox Association (KPF), bangunan setinggi 212 meter ini diklaim sebagai standar baru untuk pencakar langit modern Jakarta.

 

 

 

 



Sumber: Berita Properti - Investasi & Daftar Apartemen Baru | Propertidata.com